Suryadi

Sedikit tentang Estetika Pantun Minang

4 Mar 2009 - 17:25 WIB

new-rn-logo

Memang estetika pantun Minang berbeda dg estetika pantun Melayu (di Semenanjung). Dalam pantun Minang unsur polisemi (keberbagaian makna) sangat kentara. Jika Anda hanya membaca yang tersurat saja, maka anda akan kecewa danboleh jaditidak akan mendapatkan makna apa2. Jika Anda tak lagi hidup dalam lingkungan dimana kato malereang bapakaikan, maka Anda tidak akan tertarik dengan pantun Minang yang punya nilai estetika tinggi itu.

Kata berkiaspantun Minangsangat pekat sekali. Metafora dalam pantun Minang itu hitam pakek serupa kopi paik, sedangkan dalam pantun Melayu agak jalang sarupo santan samparah karambia nan lah dirameh tigo kali. Bunga, kumbang, biduak, [kain] cindai sampan, pandayuang, angin, ikan, buayo, guruah, hujan dll. yang ditemukan pada baris2 isi (separoh kedua) pantun Minang, semua itu adalah kiasan/metafora. Perlu saya catatkan di sini bahwa makna dan hakikat pantun terletak pada setengah bagian keduanya yg disebut BARIS ISI. Coba saja kita lihatbeberapa bait dari ratusan bait transkripsi pantun Minang (kebanyakan ditulis dalam aksara Jawi) yang terdapat dalam kitab2 schoolschriften yang ditulis oleh mantan2 siswa Sekolah Radja di Fort de Kock (Bukittingi) yang dikumpulkan oleh Van Ophuijsen dan Van Ronkel yang kini tersimpan di Perpustakaan Univeristas Leiden dan belum banyak dijamah:

71

Basingalik mamanjek kapuak

Tageleng deta di kapalo,

Alang sarik biduak ka masuak

Tatagun sajo di kualo.

89

Ikan banamo Sutan Deman,

Makan barulang ka parahu,

Lautan lah jadi pamainan,

Labuhan kami balun tahu.

211

Pacah cawan ditimpo cawan,

Pacah ditimpo jo balimbiang,

Hati nan buliah kami tahan,

Mata jo apo ka dindiang?

400

Batang baringin ateh tanjuang,

Tampak nan dari Gunuang Padang,

Tampek urang menggatah punai,

Kami mandanga barito buruang,

Tuan manaruah bungo kambang,

Mukasuik kaminak mamakai.

567

Kain putiah kain kulambu,

Jelo-bajelo di pagaran,

Bak apo kumbang tak ka tahu,

Bungo lah kambang tiok dahan.

588

Biduak Sirampu dari Baruih,

Si Angkuik namo nangkodonyo,

Tolan manaruah cindai aluih,

Barilah tahu haragonyo.

(Ada ratusan bait lagi pantun Minang yang dikumpulkan oleh orang Belanda dari berbagai daerah di Minangkabau pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20), yang saya yakin kurang atau malah tidak dikenal lagi oleh generasi muda Minangkabau sekarang. Saya sudah mengalihaksarakan/ mentransliterasikan sebagian besar koleksi Van Ophuijsen dan Van Ronkel yg tersimpan di Perpustakaan Univ. Leiden, yang insya Allah suatu hari nanti dapat diterbitkan, supaya generasi kita sekarang dapat melihat dan mempelajari kembali kekaayaan literer bahasa ibunya yang luar biasa itu.

Melihat estetika pantun Minang itu, kiranya tidak berlebihan jika seorang Inggris di awal abad ke-19 menulis bahwa Minangkabau is the ancestral home of Malay language (Marsden,William, 1807,On the traces of the Hindu Language and Literature Extant among the Malays, Asiatic Researches 4: 217-24). Sifat berkias bahasa Minangkabau yang dalam itu barangkali juga menunjukkan ketuaannya. Bagi yang berminat memahami lebih jauh estetika pantun Minang, saya catatkan di sini dua literatur yang saya rasa sangat menarik:

Chadwick, R.J. Unconsummated Metaphor in the Minangkabau pantun, Indonesia Circle 62: 83-113.

Chadwick, R.J. 1986. Topic in Minangkabau Vernacular Literature [PhD dissertation, University of Western Austraalia].

Akhirnya, tak tahan hati saya untuk tidak membagi lagi beberapa bait pantun Minang yang dikumpulkan Van Ophuijsen dkk itu di lapau ini. Silakan menikmatimetaforanya yang pakek sarupo kopi Aceh nan acok diminum Dinda Nofendri Sutan Mudo:

643

Aluih amek saik timbakau,

Diisok jan ringan-ringan,

Buruang jinak indak tacakau,

Lah inggok di tapak tangan.

765

Pisang sirandah masak ketek,

Mari diguntiang jo dirauik,

Carilah biduak panjang ampek,

Paambiak bungo dalam lauik.

863

Batak mandi Ulando mandi,

Rumpuik manih limau kasumbo,

Pasak basi karando basi,

Muluik nan manih pangungkainyo.

1433.

Sigalabuak babuah randa[h],

Jatuah sabuah masuak rimbo,

Tali lapuak buhua lah tangga,

Itu sababnyo putuih sajo.

(I love this pantun: Suryadi)

1434

Ulando turun mambali minyak,

Singgah balimau ka paseban,

Aia janiah ikannyo jinak,

Gadang buayo maunyikan.

1436

Kain putiah panjang bajelo,

Puyuah balago dalam padi,

Heran sakali hati hambo,

Guruah patuih hujan tak jadi.

1437

Kain putiah sasah jo sabun,

Bao ka aia buang daki,

Tolan sapantun kasah ambun,

Lusuah jo apo ka diganti.

(I love this lovely pantun; Suryadi)

1438

Rimbo ini rimbo takapuang,

Tidak saelok paladangan,

Kami sapantun ameh lancuang,

Tidak buliah naiak timbangan.

Dan sikoduo bait dari babarapo bait nan agak angek (baca: erotis) saketek; ruponyo nenek muyang kito saisuak lai erotis pulo:

722

Ujuang Cino tanahnyo kuniang,

Badakek jo Bangkahulu,

Ambo batanyoka nan Kuniang,

Apo nan bangkak dalam baju?

723

Nan badantang di parahu,

Tupai malompek ka halaman;

Nan bangkak di dalam baju,

Itulah sarugo tampek tangan.

Sanak di lapau, barantilah ambo siko dulu. Kok ambo paturuikan hati, takirimkan ka Sanak sadonyo pantun tu beko. Tapi maupek sanak nan lain, dek kapanjangan beko postiang ambo ko. Ciek lai: generasi kini ado nan masih suko pantun, ado nan indak lai, sukonyo musik badantam2 sarupo di ateh buskota jo angkot di Padang.

Tulisan ini menanggapi postingan Pertumbuhan Sastra Minangkabau di Mailing List Minang terbesar, R@ntauNet http://groups.google.com/group/RantauNet


TAGS  


Comment
  • Suryadi 3 years ago

    Salam, uwan Desyandri,
    Rencana ambo ka manabik’an pantun2 ko. Mudah2an dalam versi bukunyo ka ambo terjemahkan ka dalam Bahasa Indonesia.

    Wassalam,
    Suryadi

  • Desyandri Pitopang 3 years ago

    Sabana rancak2 karya pantun urang awak saisuak yo pak… Tapi sebelum dipublikasikan, ado saran ambo ciek pak Suryadi.. Dek banyak anak2 mudo nan alun paham jo maksud pantun, mungkin dapek ditambahkan terjemahan dan arti/makna pantun dalam bahaso Indonesia pak… Thanks, I like this very much…

  • Pusoko-Kampuang 5 years ago

    Assalamualaikum dunsanak kasadonyo,
    kok dibaco pantun nan diateh, iyo sabana rancak, saketek kato banyak maknanyo. tapi kok pintak lai ka buliah, kandak lai ka balaku..,
    apo lai ka bisa ambo mandapek pantun nan labiah daripado nan lai d ateh…?

    sakian tarimo kasi.
    wassalam

  • Suryadi 6 years ago

    Sdr. Aya, saya sebenarnya seorang peneliti, tapi bukan ahli membuat pantun. Ada memang orang yang sangat fasih lidahnya menyusun ungkapan2 indah berupa pantun. Dulu banyak orang Minang di nagari2 pintar berpantun (membuat pantun), tapi seiring dengan meluasnya pengaruh keberaksaraan (literacy) keahlian membuat pantun itu juga makin hilang.

  • aya 6 years ago

    mau doonk di bikinin pantun mengenai kesetiaan berteman, tolong menolong dan anti kekerasan..

  • Suryadi 6 years ago

    Sanak Komera, pantun2 ko ambo transkripsi dari naskah2 Minang nan tasimpan di Universiteitsbibliotheek Leiden. Umumnya ditulis sekitar akhir aband ke-19 dan awal abad ke-20. Iyo ‘pakek’ kato kiasannyo. Sabana taraso ‘garam’nyo. Mudah2an dg ulasan sederhana dari ambo, nan tabik tiok hari Minggu di koran Padang Ekspres, pantun2 lamo kito nan banilai sastra tinggi ko dapek dinikmati kembali dek generasi mudo Minang kini.
    Wassalam,
    Suryadi

  • Komera 6 years ago

    Pantun nan sanak samparono pakeknyo, ambo raso indak sumbarang uranng minang nan bisa memahami isinyo.urang kalahiran tahun 70 kaateh, sulit mamahami isinyo. kecuali inyo suko bagaua jo urang tuo-tuo pakai bahaso minang lamo, atau suko mambaco sastra lamo minang terutamo carito kaba.
    Tarimo kasih sanak..mohon izin untuak di copas..

  • Insanul Kamil 7 years ago

    Yo ambo jorong baraja.. Ingin baraja tapi di padang tampek baraja jo babaleh pantun lah mulai ilang… Kini yo ambo manunggu dari abang2 yang masih peduli jo pantun minang…. Ambo tunggu bukunyo….Facebook : Insanul Kamil

  • Andestarahma 7 years ago

    Pantunnyo iyo sabana rancak.bisa taubek hati nan sadang rindu jo kampuang

  • malino 8 years ago

    Elok elok elok mambukak belek,
    Belek barisi kain suto,
    cubo nan tuo liek liek,
    apo nan salah di nagari ko.

    Aluih amek saik timbakau,
    Diisok jan ringan-ringan,
    Baa nan mudo indak kakacau,
    caliak niniak mamak balanteh angan.

    Ikan banamo Sutan Deman,
    Makan barulang ka parahu,
    ndak arok raso kasian,
    bia sibisu barasian.

    Pacah cawan ditimpo cawan,
    Pacah ditimpo ndak dibantiang,
    Hati nan buliah kami tahan,
    Mata jo apo ka dindiang?

    hiaaaaaaaaaaaa

  • niadilova 8 years ago

    Untuk Sdr. Iksandar, saya hanya punya email: s.suryadi@hum.leidenuniv.nl. Mungkin kita bisa komunikasi lewat email.
    Untuk Nantuo yang ambo hormati: saya kira masalahnya adalah bahwa pengaruh bahasa Indonesia semakin kuat di daerah. Generasi muda Minang banyak yang tidak mendalami lagi kekuatan estetika bahasa ibunya (mother tongue).
    Untuk Sanak Zul Asri: terima kasih atas tambahan beberapa untaian pantun dari Sanak.
    Untuk Sdr. Herus Saputra (saya pikir Mas Heru ini masih muda, penuh gejolak jiwa): Terima kasih atas komentarnya. Tapi harap dibaca baik2, pantun2 di atas BUKAN SAYA YANG MEMBIKINNYA; pantun2 itu dibikin oleh orang Minang dulu, saya temukan di Perpustakaan Universitas Leiden. Dan saya kira pantun itu TIDAK DIBUAT ASAL-ASALAN. Estetikanya sangat tinggi, kadang tidak terjangkau oleh anak muda sekarang yang tidak atau kurang memahami lagi kata2 bersayap Minangkabau. Jadi, wajar kalau Mas Heru bilang tidak menarik dan tak paham isinya. Terima kasih atas info nomor HP-nya, tapi sayang saya tidak punya HP.

  • Iskandar 8 years ago

    saya ingin belajar lebih banyak dari bapak.
    bagaimana kiranya saya dapat menghubungi bapak?

  • Nantuo 8 years ago

    Mengenai ketiadaan munculnya PUISI MINANG MODERN dari para penulis/ penyair muda, perlu kiranya menjadi suatu perhatian.

    Sebetulnya hal ini ‘harus’ telah muncul sendiri sejalan dengan dinamika kultur dan budaya suatu masarakat. Tetapi kenapa tidak muncul dikalangan sastrawan Minang?. Apakah kita hanya akan ‘menunggu’ saja?. Hal ini akan dapat dijadikan suatu topik diskusi yang menarik dari kalangan yang berkompeten. Adakah yang tertarik kepada hal ini?

  • Zul asri 8 years ago

    Dunsanak iko pulo tambahan pantun saketek dari ambo, sababagai parintang rintang hati nan sadang rusuah,

    Sipasan baranak putieh
    Jatueh kalapiek duo tigo
    Abi sampan ganti jo upieh
    Nanum adiek dicaliek juo

    Garak alam bukik malintang
    Nampak nan dari muko muko
    Biahlah lauik nan mambantang
    Nanmun kampuang nampak juo

    Gadang aie nyo batang bangko
    Hanyuiklah tangguek jo bingkainyo
    Kisiah sayang mande salamo iko
    Balunlah bisa awak mambalehnyo

    Elok elok elok mambukak belek
    Belek barisi kain panjang
    Elek elek elok mambaco surek
    surek barisi kasieh sayang

    Sagitu sajo dulu pantun parasai dari ambo nan sadang rindu untuek pulang kakampuang

  • heru saputra pariaman 8 years ago

    tolong jelaskan semuanya arti pantun dari bapak suryadi, biar kami jelas apa arti pantun dari bapak suryadi

  • heru saputra pariaman 8 years ago

    kalau bapak membuat pantun minang, jangan asal-asalan lebih baik bapak belajar dulu ok.ini contohnya pantun dari saya :

    sapu tangan basagi ampek,
    bari barendo nan di tapinyo,
    alah di agiah mako maupek
    kalau lah indak bedo jadinyo

    atau bapak kurang berkenan kepada saya silahkan sms ke no hp saya 085835371981 insyaallah sms bapak akan saya balas.

  • heru saputra 8 years ago

    pantun bapak sudah saya baca dan saya lihat tapi, tetapi hasil pantun dari bapak tidak nyambung dan tidak menarik bagi saya. sebaiknya sebelum bapak membuat pantun mikir dulu baru di buat. tapi kalau bapak membuat pantun jangan asal asalan

  • zul asri .A (ex SMA 1 MuaraLabuh) 8 years ago

    Pantun nya menarik…oh iya pak…bapak pernah mengajar di SMA 1 Muara Labuh?Kalau pernah saya ingin menghubungi bapak..tolong kirim kan alamat bapak ke e-mail saya..sebelumnya saya ucapkan terimakasih

  • niadilova 8 years ago

    Nantuo yang dihormati di Tanah Bantam,
    Kita menunggu generasi muda Minang yang memiliki kegairahan budaya mengolah bahasa ibunya sesuai dengan perkembangan zamannya pula di masa sekarang. Tentu mereka akan dapat menghasilkan karya-karya sastra yang memiliki nilai2 estetika baru. Kita tunggu kiprah mereka.

  • Nantuo 8 years ago

    Pantun Minang sabana kopi pakek…… aratinyo, kok indak paham jo kulikaik Minang, iyo sarik mangarati apo nan dimukasuik. Barangkali ini pula salah satu sebab kenapa TIDAK LAHIR PUISI MINANG MODERN.

    Adalah begitu sulitnya untuk bisa menyamai berbagai “kiasan” dan “perumpamaan” dalam pantun (berbeda dengan pantun Melayu) untuk dapat di ekspresikan pada Puisi Modern.

    Akan terasa hambar apabila dalam puisi Minang Modern berbagai metafora itu tidak ditampilkan. Sedangkan untuk menampilkan metafora itu butuh pemahaman yang lebih mendalam tentang “kato mandaki, kato malereang, kato manurun’ serta berbagai kosa kata puitis yang ada. Para ‘penyair modern’ barangkali banyak yang tidak memahami sepenuhnya lagi tentang hal ini.

    Ada baiknya segala yang ditampilkan Suryadi diatas, mulai pula digunakan ’sebagai dasar’ untuk kembali mendalami spesifikasi dari berbagai metafora “PUISI LAMA” Minangkabau ini, sehingga dapat pula muncul generasi baru (PUISI MINANGKABAU MODERN?) yang mempunyai bobot tersendiri pula.

  • cinhaen 8 years ago

    Sanak.!!, sabana rancak kalo sanak ado niaik untuak manabikkan koleksi Van Ophuijsen dan Van Ronkel itu.., nak tabukak mato anak-anak mudo Minang. Tapi nan jadi masalah, sarupo kato sanak tu.., “anak-anak mudo Minang kini sukonyo musik badantam2..” kalopun ado nan paduli jo literer urang saisuak, mungkin saketek bana..!
    Ohh.. iyo sanak.!! kalo pantun-pantun nan ado dalam ‘pasambahan’ apo ado di koleksi Van Ophuijsen dan Van Ronkel tu..?? Mokasih..!!

    Salam kenal jo ambo..!!

Author

Recent Post

Recent Comments

Archive