Suryadi

Khazanah Pantun Minangkabau # 94 - TUAH DI DALAM TANGAN ORANG

28 Aug 2012 - 06:00 WIB

Masih dalam suasana Idul Fitri 1433 H., kita lanjutkan apresiasi kita terhadap khazanah pantun klasik Minangkabau. Barangkali ini suasana yang tepat juga, mengingat banyak perantau sedang di kampung. Semoga rubrik ‘Minang Saisuak’ Padang Ekspres Minggu nomor 94 ini akan menemani nostalgia mereka dan kembali mengingat hakikat perantauan orang Minangkabau. Selamat menikamti.

735.

Amuah nyo kami samo mandi,

Jauah tapian rang subarang,

Amuah nyo kami samo mati,

Tuah di dalam tangan urang.

736.

Batang sianik tagulampai,

Kasturi di dalam kaco,

Tabang ka langik balun sampai,

Jatuah ka bumi balun nyato.

737.

Mandaki jalan ka darek,

Padam dama palito kapeh,

Putuih suto tali pangabek,

Makasuik hati diganggam lapeh.

738.

Buruang banamo penti-penti,

Mantiko ateh kapalonyo,

Kamilau cahayo intan,

Tiok malam Ambo bamimpi,

Raso basuo badan jo inyo,

Raso bagurau bakucindan.

739.

Buruang banamo penti-penti,

Mantiko ateh kapalonyo,
Mambari arok kironyo mimpi,

Hari siang basuo tido.

740.

Salamo pandan badarai,

Lai ka rimbo Adiak kini?

Kok kami ka rimbo juo,

Kok gumpo antara karok,

Kok karok masuak ragian,

Tarentak taelo pulo,

Aia di talam ditapisi,

Tariaklah biduak rang kayuahkan,

Ka baliak pulau Anso Duo

Salamo badan bacarai,

Lai bacinto Adiak kini?

Kok kami bacinto juo,

Kok lupo antaro lalok,

Kok lalok masuak rasian,

Tasentak tacinto pulo,

Dipaluak banta ditangisi,

Ditampa dado dikaluahkan,

Diurai sajo aia mato.

741.

Balayia kapa jo parahu,

Panji-panjinyo bakilatan,

Kasiah barubah kami tahu,

Budilah sudah kalihatan.

742.

Apo nan merah di carano,

Karateh labiah urang guntiang,

Dalam daerah kami tanyo,

Adiak sarupo urang asiang.

Pengorbanan yang rasanya hanya akan sia-sia, itulah refleksi bait 735. Bait 736 manis bahasanya, isinya mengilatkan sesuatu yang belum pasti: si dia belum jelas akan dipersunting orang lain. Jadi, masih ada kans bagi Anda untuk mendapatkannya. Bait berikutnya (737) melukiskan ikatan batin antara dua orang yang sudah putus. Tampaknya si dia akan lepas dari genggaman Anda.

Dua bait berikutnya (738 & 739) merefleksikan kerinduan yang terpendam akibat perpisahan: si dia datang dalam mimpi. Begitu terjaga baru sadar bahwa itu hanya ‘rasian pamenan lalok’. Bait panjang nomor 740 menguraikan lebih detil rasa rindu akibat perpisahan (panjang) itu. Rantau memang sering ‘merusak’ banyak hati orang Minangkabau. Ada rasa gamang bahwa si dia akan berpaling ke lain hati. Ini wajar karena perpisahan yang menahun dapat saja mengubah perasaan hati seseorang: ‘janji’ arek bisa jadi lungga. Mudah-mudahan di hari Lebaran ini si dia yang dirindukan pulang untuk menepati ‘janji’ yang sudah ‘dikarang’: ke pelaminan, baralek gadang.

Bahasa yang manis diekspresikan lagi dalam bait 741: terkilat dari matanya dan dari gestur tubuhnya bahwa hatinya sudah berubah kepada diri Anda. Sepandai-pandai dia ‘bersembunyi’, Anda kini tahu bahwa dia sudah berpindah ke lain hati. Dia mencoba ‘main teater’ di depan Anda. Tapi sebagai seorang Minangkabau Anda tahu bahwa ‘angin sudah ‘bakisa’. Soalnya sejak beberapa waktu belakangan ini si dia sudah seperti orang asing (bait 742), lebih sering mengambil jarak dan keakrabannya seperti dibuat-buat. Senyum yang menghias bibirnya ketika berjumpa Anda tidak lagi senyum yang murni dan tulus. Kalau sudah begitu keadaannya, lepaskan saja dia dengan hati tulus. Jangan pergi ke duku sirompak, sebab ini masih dalam suasana Idul Fitri. Jangan merusak ibadah puasa yang sudah dilakukan selama sebulan penuh.

(bersambung minggu depan)

Suryadi [Leiden University, Belanda] | Padang Ekspres, Minggu, 26 Agustus 2012


TAGS  


Comment
  • Wandi 4 years ago

    Yo sabana ranjak pantun rang minagko

Author

Recent Post

Recent Comments

Archive