Suryadi

Khazanah Pantun Minangkabau # 98 - KASIH OMBAK MAKANYA MANDI

26 Sep 2012 - 06:00 WIB

Khazanah Pantun Minangkabau # 98 - KASIH OMBAK MAKANYA MANDI

Dengan melakukan kajian terhadap pantun-pantun Minangkabau, kita mungkin dapat melihat sejauh mana telah terjadi pergeseran laras bahasa sastra Minangkabau. Pergeseran itu tentu tidak dapat dihindari. Namun, kajian-kajian yang kita lakukan terhadap khazanah pantun Minangkabau mungkin dapat memberi inspirasi kepada orang Minangkabau kini dalam membuat kreasi-kreasi seni, khususnya sastra dan musik, yang tetap berakar pada tradisinya sendiri. Nomor ini (98) menyajikan lagi serangkaian bait pantun Minangkabau klasik kepada pembaca setia rubrik ini.

778.

Dipaku kawek dipilinkan,

Dilipek pandan baduri,

Sungguahpun surek dikirimkan,

Sipaik namonyo badan diri.

779.

Dipanggang kekek dikariangkan,

Makanan anak Raja Jao,

Dikarang surek dikirimkan,

Kaganti badan dangan nyao.

780.

Manyurek di ateh kaco,

Kaco nan jangan dipacahkan,

Surek Ambo mintak dibaco,

Rasio jangan disorakkan.

781.

Ka langik manjamua kapeh,

Kapeh tajelo dalam padi,

Baolah dawaik jo karateh,

Dibaco buliah dalam hati.

782.

Saidi karam di lauik,

Panji nan jangan dirabahkan,

Walau karam bumi jo langik,

Janji nan jangan diubahkan.

783.

Ayam jantan si Rajo Janang,

Kiliran taji Sabarumbuang,

Tolan lah buliah labuhan tanang,

Gunuang tinggi tampaik balinduang.

784.

Kain Semarang Rajo Siam,

Salendang anak Banda Rumi,

Walau ka langik Adiak diam,

Kanakan jugo untuang kami.

785.

Kain kasumbo rono nilam,

Salendang anak baru jadi,

Ambo ini sapantun tiram,

Kasiah ombak makonyo mandi.

786.

Urang Padang lalu barampek,

Balima dengan gurunyo,

Buruang tabang dima kadapek,

Panuahlah tangan dek bulunyo.

787.

Indak kami mamancang koto,

Kami mamancang parumahan,

Indak kami mamandang rupo,

Kami mamandang parulahan.

788.

Ikan banamo camin-camin,

Makan barulang ka Pulau Duo,

Rupa Adiak bak rupo camin,

Tapi kalakuan bak kudo tuo

789.

Pasa Barus Batu Garigi,

Lampu baririk di halaman,

Tamusahua ka sana-sini,

Kambanglah bungo dalam taman.

790.

Sikajuik batang sikajuik,

Tumbuah di tangah padang lapang,

Adiak datang dengan mukasuik,

Kalau buliah janganlah malang.

791.

Asok api urang mangabun,

Asok urang mamanggang ladang,

Layiakan kapa dalam ambun,

Lauiktan banyak manganduang karang.

Bait 778 dan 779 merefleksikan efek literacy awal pada masyarakat kita di zaman lampau. Tulisan (dalam hal ini surat) merupakan representasi dari tubuh dan nyawa seseorang. Fungsi surat masih terefleksi pada bait 780 dan 781. Si dia berharap agar surat itu dibaca dalam hati saja, jangan didaraskan pada orang lain. Ini merefleksikan suatu zaman di mana orang sering mendaraskan yang tertulis. Ketika itu pengaruh awal tulisan baru sampai pada masyarakat kita.

Dalam bait 782 ada pemintaan kepada si dia untuk tetap memegang janji setia. Dia bermohon walau apapun yang terjadi, janganlah melupakan janji sehidup semati yang sudah diikrarkan.

Staus sosial sudah naik, hidup sudah sejahtera, karena mendapat pasangan yang hebat secara sosial dan ekonomi. Sudah ‘naik daun’ kata orang sekarang. Demikian refleksi bait 783. Akan tetapi rupanya teman lama agak terabaikan. Bait 784 mengingatkan kemungkinan orang akan lupa diri jika sudah naik status dan kelas sosial. Mudah-mudahan para pembaca rubrik ini tidak berlaku seperit itu. Walau sudah sukses dan kaya berlindak, tetaplah rendah hati: cadiak indak mambuang kawan, gapuak indak mambuang lamak.

Bait 785 mendengungkan suara berhiba-hiba lagi: hidup seorang atas belas kasihan orang lain. Bait 786 merefleksikan harapan yang tak mungkin dijangkau, angan-angan yang terlalu tinggi. Bait 787 merefleksikan pilihan yang lebih ditujukan pada perilaku baik ketimbang rupa dalam mencari pasangan hidup, inner beauty kata orang sekarang. Sering orang hanya terpukau oleh wajah cantik saja, tapi pada akhirnya kecewa karena kelakuannya sangat buruk (bagai kuda tua) (bait 788). Memang kecantikan sering membetot perhatian banyak orang, ibarat bunga yang indah, sebagaimana direfleksikan dalam bait 789.

Apa yang dimaksud hendaknya sampai, jangan gagal di tengah jalan. Itulah refleksi bait 790. Bait terakhir sangat halus dan manis perumpamaannya. Bait ini mengilatkan agar hubungan antara diriu dan si dia diharahasiakan, disimpan saja rapat-rapat dalam hati, karena dalam banyak pihak yang tak suka dan coba menghalangi. Itulah yang disebut oleh orang dulu ‘bacinto dalam raik’.

(bersambung minggu depan)

Suryadi [Leiden University, Belanda] | Padang Ekspres, Minggu, 23 September 2012


TAGS  


Comment

Author

Recent Post

Recent Comments

Archive