Suryadi

PANTUN MINANG: “BIOGRAFI HEROIK” LELAKI MINANGKABAU

28 May 2013 - 05:30 WIB

Bagian pertama dari dua tulisan

Karatau madang di hulu,

Babuah babungo balun,

Marantau bujang daulu,

Di rumah baguno balun

Seperti halnya di banyak etnis lain, kaum lelaki Minangkabau memiliki posisi kultural sendiri dalam masyarakatnya. Salah satu ciri kultural yang melekat pada diri lelaki Minang, yang dengan demikian mempengaruhi kepribadian mereka, individual maupun sosial, adalah kebiasaan mereka untuk pergi merantau.

Merantau adalah salah satu elemen penting yang mencirikan etnis Minangkabau, khususnya kaum lelakinya, di samping dua elemen lainnya: Islam dan sistem kekerabatan matrilineal. Ketiga elemen itu memiliki hubungan sebab-akibat. Sandingan Islam dan matrilineal telah melahirkan ‘paradoks budaya’ (cultural paradox) - meminjam istilah Jeffrey Hadler (2008). Manifestasinya dapat dikesan pada pola-pola wirausaha perantau Minang, yang kebanyakan dilakoni oleh kaum lelakinya, sindrom-sindrom sosio-psikologis yang mereka alami (lihat: Gunawan Mitchell 1969, Tan Pariaman 1980), dan keterikatan mereka secara emosional dengan kampung halaman sendiri.

Esai ini membahas refleksi budaya merantau lelaki Minangkabau dalam pantun Minangkabau. Sebagaimana ditunjukkan oleh R.J. Chadwick (1986), sastra Minangkabau merupakan salah satu laman budaya (cultural site) yang penting tempat kita dapat memahami masyarakatnya. Pantun adalah salah satu dokumen sosial yang melaluinya kita bisa melihat sejarah sosial Minangkabau di masa lampau.

Dalam esai ini saya coba mengidentifikasi bagaimana pantun Minang klasik merekam ‘prosesi’ merantau kaum lelaki Minangkabau. Sumber-sumber pertama (bronnen) untuk pembicaraan ini saya ambil dari koleksi naskah-naskah pantun Minangkabau yang tersimpan di Perpustakaan Universitas Leiden, Belanda. Naskah-naskah itu kebanyakannya adalah schoolschriften yang ditulis pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20 (lihat: Van Ronkel 1921). Sebagian besar di antaranya sudah saya perkenalkan kepada pembaca harian ini melalui rubrik mingguan ‘Khazanah Pantun Minang’ (PadangEkspres, 7 November 2010 7 Oktober 2012).

Pantun Minangkabau pekat kiasannya. Sampiran dan isi dihubungkan oleh majas yang jauh lebih halus dan samar dibanding pantun Melayu, sehingga “sulitnya menafsirkan pantun Minangkabau terletak pada watak bahasa yang digunakan yang sangat samar dan susah dipahami” (Chadwick 1994:84). Itulah karakter bahasa literer Minangkabau yang dipakaikan dalam tradisi bersilat lidah (tongue fu) seperti pasambahan (Toorn 1879; Hasselt 1883; Eerde 1879), pertunjukan indang (Kartomi 1986, Suryadi 1994; Ediwar 2007), dll..

Dalam lebih 1600 bait pantun yang saya periksa, tergambar ‘biografi heroik’ lelaki Minangkabau. Pantun-pantun itu merekam perjalanan hidup mereka yang dipengaruhi oleh kampung dan rantau. Istilah ‘biografi heroik’ (heroic biography), saya pinjam dari R.J. Chadwick dalam artikelnya “Unconsummated Metaphor in Minangkabau Pantun, Indonesia Circle 62: 83-113 (pada hlm.87). Karena pertimbangan terbatasnya ruang, contoh-contoh bait untuk ilustrasi dalam esai ini sangat dibatasi jumlahnya.

Bertolak ke Rantau

Pantun Minang merekam gerak perjalanan perantau dan perasaan mereka, sejak berangkat dari kampung sampai di berada rantau, seperti terefleksi dalam bait ini: Sitapuang tangah halaman / Ambiak untuak kiliran taji / Tingga kampuang tingga halaman / Tingga tapian tampaik mandi; Manggih hutan tumbuah di korong / Diambiak palantiang pauh / Rilakan kato nan tadorong / Kami kapai bajalan jauah’.

Melalui kutipan bait-bait di atas kita dapat membaca perasaan hati perantau kepada kampung halaman dan orang-orang yang dicintai (lebih menonjol: ibu dan kekasih/tunangan/istri) yang ditinggalkan. Hal itu juga dapat dikesan dalambait-baitberikutini: Kok nasi dimakan patang / Karak dimakan pagi hari / Kok jadi bajalan panjang / Antah tidak babaliak lai; Silayok namonyo kumbang / Tabang jo anak api-api / Ilang lanyouk jangan ditumang / Namonyo anak laki-laki; Ditatak daun si kalawi / Patah ditimpo alang tabang / Tinggalah Adiak di nagari / Denai dibao untuang malang; Karuntuang bari batali / Dijinjiang katapi pulau / Kok untung baliak kumbali / Kok malang hilang di rantau; Tinggi mambacuik lah kau rabuang / Isuak nak kami tabang pulo/ Tingga tacanguik lah kau kampuang / Isuak nak kami jalang pulo’.

Banyak bait merefleksikan faktor-faktor yang mendorong laku merantau itu. Faktor ekonomi cukup menonjol, seperti terkilat dalam bait-bait berikut: Anak buayo dalam tabek / Mati ditubo rang Sicincin / Sadang nan kayo lai larek / Kununlah kami suka miskin; Hari paneh langgam baribuik / Kukuak ayam badarai-darai / Kok tak santano di suka iduik / Satapak tidak amuah carai ; Marapalam di laman tansi / Tampak nan dari kantua urang / Bapilin asok kapa api / Manjampuik bansaik ka tabuang’.

Melalui banyak bait pantun pembaca dapat mengidentifikasi bahwa pihak yang pergi merantau adalah kaum laki-laki (hal ini benar adanya, setidaknya sampai awal abad ke-20), dan kaum perempuan (di)tinggal(kan) di kampung dengan perasaan gamang. Beberapa bait berikut ini merefleksikan perasaan hati mereka: Layang-layang rang Limo Koto / Inggok di rantiang aua duri / Kok bajalan Ajo di siko / Rantau nan mano ka Ajo huni?; Ambacang di Bukiktinggi / Jatuah sabuah ka subaliak / Bajalan Ajo di bulan kini / Musim pabilo ka babaliak?; Talang di rimbo padi Jambi / Padi sipuluik ditugakan / Alangka ibo hati kami / Kami manuruik ditinggakan; Pancaringek di tapi aia / Lah mati mangko babuah / Ingek-ingek Tuan balayia / Lauik sati rantau batuah’.

Perpisahan selalu menimbulkan kesedihan. Dalam bait-bait berikut dapat dikesan betapa berat perasaan hati kedua pihak yang berpisah: Balayia babelok-belok / Balabuah tantang nan tanang / Nan pai hati tak elok / Nan tingga hati tak sanang; Putiah pucuak e limau kapeh / Tampak nan dari kida jalan / Putiah mato e nan malapeh / Ibo hati e nan bajalan’.

Diperjalanan

Perjalanan menuju rantau, yang digambarkan sebagai sebuah pelayaran yang penuh bahaya, direfleksikan secara heroik: rasa gamang dalam hati berpirau dengan tekad bulat. Laut dan kapal mendominasi penggambaran suka-duka yang dialami oleh si perantau di perjalanan. Ini merupakan refleksi kenyataan akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20 saat moda transportasi masih didominasi oleh teknologi perkapalan.

Berbagai tantangan yang dihadapi di jalan sering disimbolkan dengan angin / badai, ombak, karang dan bajak laut, seperti terefleksi dalam bait-bait berikut: Ayam gadang si taduang gombak / Disabuang tangah duo tahia / Tujuah kali dilamun ombak / Bagantuang di tonggak layia; Baruang-baruang urang Pariaman / Lah sudah takarang kasau / Taguah-taguah pagang padoman / Angin ka turun jo langkisau; Taluak baliku Gunuang Padang / Tanamlah sapek pajelokan / Angin basiru biduak datang / Sumbarang tapek kito layiakan; Di mano hilang kalakati / Di bawah lapiak katiduran / Di mano hilang laki-laki / Di taluak rantau palayaran’.

Namun, si anak dagang berpantang kembali. Tekad bulat sudah tertanam dalam hati: rantau harus dapat dicapai walau berbagai halangan datang menghambat selama dalam perjalanan. Simaklah bait-bait berikut ini: Urang Nareh bajua kamba / Pambayia utang ka Gumpani / Angin dareh timbangi kapa / Layia nan jangan dikurangi; Urang Padang makan antimun / Dimakan di lua koto / Jangan mamang angin ka turun / Padoman ado pado kito; Urang Aceh bajua kain / Di rumpuik dibantangkannyo / Duo baleh galombang angin / Tatungkuik dipantangkannyo; Tibarau di umbuik gajah / Batang nibuang paga tabeknyo / Parahu Bajau dikutuak Allah / Pelang nan lalu diambeknyo’.

Sementara itu ibu (figur yang penting dalam sistem matrilineal Minangkabau) yang ditinggalkan di kampung mengekpresikan kekhawatirannya, seperti terkilat dalam bait-bait berikut: Panjek karambia parak tingga / Kaubek damam kasibaran / Tapakiak mandeh nan tingga / Di anak tidak kadangaran; Lapeh nan dari Karang Pauah / Andak manjalang Pasa Baru / Anak bajalan makin jauah / Mandeh di rumah Allah nan tau’.

Dan ‘tambatan hati’ (kekasih/tunangan/istri) yang meriang tubuhnya ditinggalkan kekasih mengungkapkan perasaan hati mereka, seperti terefleksi dalam bait-bait berikut: Badatak patah dahan kasumbo / Ambiak paapik kopi daun / Kok bacarai Ambo jo Ajo / Sahari raso duo tahun; Layang-layang jatuah badarai / Dipupuik angin timua Sorkam / Sadang sayang badan bacarai / Nasi dimakan raso sakam; Babiduak tantang Maninjau / Bingkarak samo dikayuahkan / Ajo di baliak gunuang hijau / Taragak samo dikaluahkan’.

Akhirnya, setelah berbagai halangan di jalan berhasil diatasi, tanah rantau berhasil juga dicapai, seperti terefleksi dalam bait-bait ini: ‘Langgundi di tapi aia / Lah rabah dipanjek karo / Jurumudi rampehi layia / Kito lah tibo di kualo; Ayam putiah tabang ka lurah / Tibo di lurah makan padi / Biduak upiah pangayuah bilah / Itu nan sampai di Batawi’.

Awal petualangan si lelaki Minang di rantau baru saja dimulai. *** (bersambung).

* Esai ini dimuat di harian Padang Ekspres, Minggu, 26 Mei 2013


TAGS  


Comment
  • berita3jambi 4 years ago

    Bagus nih pantunnya oke

Author

Recent Post

Recent Comments

Archive