Suryadi

  • Diskusi R@ntauNet /
    4 Jan 2012

    Dinamika Etnisitas Minangkabau di Dunia Maya

    Dalam dekade terakhir ini studi migrasi kelompok-kelompok etnis makin menjadi perhatian para ahli karena efeknya yang cukup signifikan terhadap situasi demografis dan dinamika sosio-politik dunia. Pada tahun 2006 Forum Permanen Perserikatan Bangsa-Bangsa mengenai Penduduk Asli (UNFPII) mengatakan bahwa tren, dinamika, dan impak dari migrasi kelompok-kelompok penduduk asli belum sepenuhnya dipelajari. Berbeda dari masa-masa sebelumnya, studi kontemporer mengenai fenomena ini juga menganalisis pengaruh media modern terhadap etnis-etnis migran (diasporic indigenous) dalam kaitannya dengan bagaimana mereka membangun atau merekonstruksi identitas, komunitas, dan aktivisme di perantauan serta memandang etnisitas sendiri. Di zaman ini media internet telah digunakan oleh berbagai komunitas
  • Diskusi R@ntauNet /
    28 Feb 2010

    Gasiang-gasiang

    Dunsanak di lapau, Apokoh ado ahli dilapau kito kodalam soal ukiran Minangkabau tradisional nan biaso digunokan pado rumah, misalnyo rumah adat? Apokoh ado buku nan mendeskripsikan sacaro lengkap bagian2 rumah adat Minangkabau dengan sagalo unsurnyo? Mudah2an ado arsitek kito di lapau ko nan pernah manulih atau mampalajarinyo. Ambo batanyo soal iko karano ambo sadang mancari arati GASIANG-GASIANG, nan disabuik dalam satu teks Minangkabau klasik nan sadang ambo teliti. Manuruik konteksnyo….GASIANG-GASIANG ko suatu (aksesoris?/ atau motif ukiran?) bangunan nan biaso ditemukan pado PINTU rumah Minangkabau saisuak. Tapi a bana barang nyo ko, alun jaleh mek dek ambo. Nan jaleh, GASIANG-GASIANG dalam konteks ko indak GASIANG doh, walau mungkin ado hubungan makna. Mudah2an ado nan dapek
  • Diskusi R@ntauNet /
    19 Jun 2009

    La Meme di Kota Padang

    Salam rang lapau kasadonyo, Menarik sekali tentang cerita Le Meme ini. Tapi harus ditulis lebih serius. Banyak hal seputar Le Meme yang belum terungkap dalam tulisan Sanak Bot. Misalnya mengapa ia sampai menulis surat terbuka kepada warga Perancis yang menuduhnya menggelapkan harta rampasan setelah menjarah kota Padang yang dimulai pada 7 Desember 1793. Di dalam surat terbukanya kepada warga Perancis sang COSAIRE (kurang lebih artinya: bajak laut negara) ini mengaku tidak mendapat banyak harta ketika menjarah Padang. Malah ia menyalahkan anak buahnya yang dinilainya sudah bertindak di luar batas (sampaimerekamangali kuburan Cino di Gunuang Padang/Apen Berguntuak mancari ameh/harato urang Cino nan dibao ka kubua). Saya sudah membaca surat terbuka Le Meme itu, yang judulnya: ADRESSE DU
  • Diskusi R@ntauNet /
    15 Apr 2009

    Merantau ke Deli: Lelaki Minang dalam Memori...

    Dalam Merantau ke Deli, jelas sekali ideologi dan pandangan dunia Hamka, sekaligus nasionalismenya. Dapatkah kita membaca apa yang ingin disampaikan Hamka dalam novel itu melalui kegagalan perkawinan tokoh Leman dan Mariatun, gadis sekampungnya, dan, sebaliknya, malah bahagia dalam perkawinannya bersama Poniem, gadis imigran dari Jawa yang sederhana an suka bekerja keras? Jelas sekali bahwa Hamka mengeritik eksklusifisme perkawinan Minangkabau dalam Merantau ke Deli. Sampai sekarang, sejauh yang saya tahu, hanya dua orang pengarang Minangkabau yg mencoba menyampaikan pesan nasionalisme Indonesia melalui hubungan perkawinan antaretnis. Mereka adalah Adinegoro dan Hamka. Adinegoro memperlihatkan hal ini dalam hubungan perkawinan antaretnis antara Nurdin (Minangkabau) dan Rukmini (Sunda) d
  • Diskusi R@ntauNet /
    27 Mar 2009

    MENGUBAH ADAT ISTIADAT (Kasus "Punah, etc")

    Pak Saaf, Pak Azmi, Buya HMA, Sanak R.Avenzora dan dunsanak lainnya di lapau, Assalamualaikum ww.wb., Sambil menahan rinduterhadap kampung halaman, saya “inok-manuangkan” polemik tentang konsep “punah” yang semula diapungkan di ‘lapau’ kita ini oleh Pak Saaf, yang ternyata mendapat tanggapan hangatdan kritis dari beberapa dunsanak kita.Kebetulan saya sedang membaca dan meresensi buku Jeffrey Hadler, Muslims and Martriarchs: Cultural Resilience in Indonesia through Jihad and Colonialism (Muslim dan Pengamal Nasab Ibu: Kelenturan Budaya di Indonesia melalui Jihad dan Kolonialisme) (Ithaca & London: Cornell University Press, 2008) yang menggambarkan betapa ‘bandelnya’ sistem Matrilineal (nasab ibu) Minangkabau: selama hampir satu sente
  • Sastra & Budaya Minang / Diskusi R@ntauNet / Khazanah Pantun Minang /
    6 Mar 2009

    Sedikit tentang Estetika Pantun Minang III

    Kok dek ambo amuah lalai makan dek manyasok makna pantun ko. Mbo tambahlah gak babarapo bait lai, tangguang barandam mah, kuyuik bana lah nan jadi: 18 Panjang joroknyo Batu Mandi, Tampak nan dari Pulau Pandan, Kok tak takuik kami ka mati, Diguntiang hati dikirimkan. 22. Daguah-dagah buni padati, Dibao anak rang Tarumun, Kaluah-kasah manahan hati, Dibao lalok bakalumun. 41. Tumbuahlah pandan di tangah laman, Diambiak sahalai lapiak, Kalau runtuah Gunuang Pasaman, Batu balah bungo diambiak. 48. Mantialau di bawah batang, Baminyak cando bulunyo, Makin dialau makin datang, Buruang lah jinak dahulunyo. 49. Baminyak batang timbakau, Ambiak pangaik gagang bungo, Kok jinakelok dicakau, Pado manjadi lia lamo. 54. Balayia tantang Taluak Kasai, Kapa mamuek daun padi, Aia mato salamo carai,
  • Sastra & Budaya Minang / Diskusi R@ntauNet / Khazanah Pantun Minang /
    4 Mar 2009

    Sedikit tentang Estetika Pantun Minang II

    Bpk Azmi Dt. Bagindo, Bpk. Epy Buchari, Bpk. St.Lembang Alam, Dinda Nofend (Buya Masoed kama lah kini ko?), sarato dunsanak sakalian, Batua nan dikatokan dek Bapak Azmi, makna pantun Minang ko dapek disasuaikan jo situasi bilo dan dalam suasana baa inyo diucapkan. Di situlah kehebatannyo; itulah nan ambo sabuik sifat polisemi pantun Minang ko. Memang dulu pantun ko buah kato. Sarancak sagagah ko awak, indak bapantun agak sabuah indak kameh badan rasonyo. Baitu bana dulu. Urang nan pandai basilek lidah pasti pinta mangarang pantun. Maluncua sajo pantun nan panuah ibaraik jo kato melereang dari muluiknyo, Pasambahan jo pantun bapilin2 tumah, bantuak tali gasiang. Tabayang dek ambo wakatu ketek di kampuang: takaagum2 ambo maliek urang tuo2 basilek kato sabalum maurak jamba. Mambaco transl
  • Sastra & Budaya Minang / Diskusi R@ntauNet / Khazanah Pantun Minang /
    4 Mar 2009

    Sedikit tentang Estetika Pantun Minang

    Memang estetika pantun Minang berbeda dg estetika pantun Melayu (di Semenanjung). Dalam pantun Minang unsur polisemi (keberbagaian makna) sangat kentara. Jika Anda hanya membaca yang tersurat saja, maka anda akan kecewa danboleh jaditidak akan mendapatkan makna apa2. Jika Anda tak lagi hidup dalam lingkungan dimana kato malereang bapakaikan, maka Anda tidak akan tertarik dengan pantun Minang yang punya nilai estetika tinggi itu. Kata berkiaspantun Minangsangat pekat sekali. Metafora dalam pantun Minang itu hitam pakek serupa kopi paik, sedangkan dalam pantun Melayu agak jalang sarupo santan samparah karambia nan lah dirameh tigo kali. Bunga, kumbang, biduak, [kain] cindai sampan, pandayuang, angin, ikan, buayo, guruah, hujan dll. yang ditemukan pada baris2 isi (separoh kedua) pantun M

Author

Recent Post

Recent Comments