Suryadi

  • Sastra & Budaya Minang / Khazanah Pantun Minang /
    10 May 2012

    Khazanah Pantun Minangkabau # 79 - ORANG ARIPAN TALI ANDANG-ANDANG

    Banyak hal dalam kehidupan sehari-hari masyarakat Minangkabau yang dapat disampaikan dalam pantun. Paling menarik juga melihat rekaman ciri-ciri atau kebiasaan di satu nagari dalam pantun. Sampai batas tertentu kita juga dapat melihat ekspresi rivalitas dan kontestasi dan juga kerjasama antar nagari dalam pantun-pantun klasik Minangkabau. Rangkaian pantun yang kami sajikan di nomor ini mungkin sudah jarang terdengar oleh kita sekarang. 610. Cubadak di ateh tabiang, Sabuah tangah halaman, Nan congkak di Kampung Kaliang, Nan jauah di Pariaman. 611. Elok suraunyo Koto Kaciak, Batang inai ambiak kapapan, Elok pulaunyo nak rang Kasiak, Muaro Pingai jadikan sampan. 612. Batang inai tarah kapapan, Ambiak padi junjuang limbayuang Muaro Pingai jadikan sampan, Sadonyo jadi anak dayuang.
  • Sastra & Budaya Minang / Khazanah Pantun Minang /
    1 May 2012

    Khazanah Pantun Minangkabau # 78 - MENETAS DI AWANG-AWANG

    Timbul pertanyaan: apakah pantun sebenarnya terus diproduksi? Atau ia adalah sebuah genre sastra Melayu yang pernah mencapai kejayaan pada suatu masa di zaman lampau? Memang sekarang kita temukan pantun-pantun baru, misalnya di forum-forum facebook. Tapi estetikanya tak pernah lagi mampu menyamai estetika pantun-pantun yang muncul di masa lalu. Sering terasa bahwa pantun-pantun baru itu terasa seperti pantun pop. Untuk itulah karya-karya pantun dari masa lampau diketengahkan lagi dalam rubrik ini, agar dapat menjadi perbandingan dan pelajaran bagi generasi kini, dan tentu saja melaluinya kita juga dapat menapaktilasi sejarah sosial masyarakat kita di zaman lampau. 602. Sikilia taji dalam balat, Alah ka ilia kapalonyo, Iliakan kopi tiok Ahad, Kito nak buliah pahalonyo. 603. Malereang d
  • Sastra & Budaya Minang / Khazanah Pantun Minang /
    24 Apr 2012

    Khazanah Pantun Minangkabau # 77 - SUDAH BERAJA KE KOMPENI

    Pantun tidak hanya mereka perilaku adan ada resam suatu masyarakat. Pantun juga merekam realitas sejarah. Tentu saja caranya berbeda dengan laporan kolonial, misalnya, yang penuh data statistik. Di nomor ini kita disuguhi rekaman sejarah Minangkabau dalam pantun. Mungkin kita harus memacanya dengan kacamata ironi. Selamat menikmati. 594. Biluluak di paleh-paleh, Karando di dalam padi, Alah tunduak nan tigo baleh, Alah barajo ka Gumpani. 595. Karando di dalam padi, Ka makan di di daun taleh, Alah barajo ka Gumpani, Basutan ka Panghulu Lareh. 596. Sikilia di paleh-paleh, Kayu tobi ateh pambatang, Lah mujua nan tigo baleh, Bakopi bakabun gadang. 597. Baladang sambia ka Tiku, Tariak bada di dalam tanah, Palapah di dalam padi, Nan gadang di ribu-ribu, Bari gala lunau paradah, Nan panda
  • Sastra & Budaya Minang / Khazanah Pantun Minang /
    17 Apr 2012

    Khazanah Pantun Minangkabau # 76 - CUPU BERISI AIR MATA

    Bila kita membaca pantun-pantun Minangkabau yang sudah hadir dalam wujud tertulis begini, mungkin ada di antara kita yang memikirkan bagaimana bunyinya kalau pantun-pantun itu dilisankan? Mungkin penyajian lisannya bisa lebih dari satu bentuk, bervariasi, sementara bentuk tulisannya hanya satu, seperti yang kita lihat ini. Nyatalah di sini bahwa kita berhadapan dengan transformasi kebudayaan lisan ke tulisan, atau mungkin juga sebalinya. Untuk konteks dunia Melayu, sambil menikmati sajian di nomor ini, fenomena ini mungkin dapat kita pahami dengan membaca buku Amin Sweeney yang baru: Pucuk Gunung Es: Kelisanan dan Keberaksaraan dalam Kebudayaan Melayu-Indonesia (Jakarta: KPG dan Majalan Sastra Horison, 2011). 586. Dari Nata anyuik ka Bantan, Anyuik jo biduak duo-duo, Siriah taanta tidak
  • Sastra & Budaya Minang / Khazanah Pantun Minang /
    10 Apr 2012

    Khazanah Pantun Minangkabau # 75 - KALIMBAJO MENGANDUNG ANGIN

    Banyak pelajaran yang bisa dipetik dari pantun-pantun klasik Minangkabau. Baris-baris isi pantun itu antara lain mengandung petuah dan pengajaran. Lebih luas lagi: di dalamnya kita dapat menangkap gambaran sistem sosial-budaya masyarakat Minangkabau. Di nomor ini kami sajikan lagi tujuh bait pantun yang antara lain mengandung petuah dan pengajaran yang tentu saja masih relevan bagi kehidupan orang Minang di masa sekarang. Selamat memikmati. 578. Batang Asai Pasia Salido, Ka Toboh jalan ka lubuak, Biduak sansai pawang lah gilo, Nangkodo mati dek baramuak. 579. Pancaringek jalan ka aia, Lah mati mangko babuah, Ingek-ingek Tuan balayia, Lauik sati pulau batuah. 580. Tidak disangko ka manggaram, Sangkak kancia digadaikan, Tidak disangko ka mangaram, Ombak nan kaciak diabaikan. 581. Ap
  • Sastra & Budaya Minang / Khazanah Pantun Minang /
    3 Apr 2012

    Khazanah Pantun Minangkabau # 74 - KARENA MUARA DILINGKAR KARANG

    Sampai pada nomor ini (74) kita sering menemukan motif laut dengan segala isinya dalam pantun-pantun Minangkabau klasik. Ini menarik untuk dikaji lebih jauh, sebab dilihat dari segi kepengarangan (authorship), pantun-pantun ini juga ditulis oleh orang darek seperti dari Maninjau, Bukittinggi, dll. Sambil melanjutkan apresiasi kita di nomor ini, kita tunggu analisa dari para dosen/mahasiswa Prodi Bahasa dan Sastra Minangkabau Universitas Andalas untuk membedahnya. 570. Makan pangek batambuah pangek, Makan di rumah Andam Sori, Bago ajuang sabana sarek, Takiakan juo di kamudi. 571. Ayam bataji gadang gombak, Disabuang tangah duo tahia, Tujuah kali dilamun ombak Bagantuang di tonggak layia. 572. Banyak ageh di Koto Kambang, Manyabuak ka langan baju, Angin dareh layia takambang, Apo sab
  • Sastra & Budaya Minang / Khazanah Pantun Minang /
    27 Mar 2012

    Khazanah Pantun Minangkabau # 73 - AWAK SEBIDUK KARAM SEORANG

    Menuliskan pantun mungkin boleh dikatakan menyurat pada dengung. Artinya, ia adalah usaha untuk menuliskan sesuatu yang bersifat lisan. Kita disajikan sejumlah ciri kelisanan yang jelas: rima akhir yang berpasangan, rentetan alirerasi, paralelisme, asonansi, dan sejumlah ciri kelisanan lainnya. Membaca bait-bait pantun yang disajikan dalam rubrik Khazanah Pantun Minangkabau ini mengingatkan kita pada performance, bukan membaca seorang diri dalam kesunyian. Selamat menikmati sajian pantun-pantun Minangkabau di nomor ini (73). 563. Minangkabau di ateh langik, Ka puncak batang lanjudah, Raja Bantan nan kamanjaik, Tuan [Nan] Tongga nan manyudah. 564. Ka puncak batang lanjudah, Tabu banamo karek-karek, Tabu rang siang jo sirauik, Tuan [Nan] Tongga nan manyudah Baju dipacik ganggam arek, Ba
  • Sastra & Budaya Minang / Khazanah Pantun Minang /
    20 Mar 2012

    Khazanah Pantun Minangkabau # 72 - PILINKAN ASAP UNTUK KULINDAN

    Rubrik Khazanah Pantun Minangkabau kita ini tampaknya sudah masuk lebih ke dalam lagi: menyajikan pantun-pantun dengan konteks sosial dan sejarah masa lampau Minangkabau yang kebanyakan basis kulturalnya sudah banyak berubah. Justru karena itu pula pantun-pantun tersebut perlu dikeluarkan dari kotak pandoranya di Leiden yang jauahnya hampir setengah keliling bumi dari Minangkabau dan diperkenalkan lagi kepada masyarakat kita lewat rubrik ini sehingga pantun-pantun tersebut tidak hilang dalam peredaran zaman. Selamat menikmati. 555. Batang labu dipatah-patah, Siriah disusun Mande Rubiah, Disusun lalu dipadeta, Turiahkan jo batang padi, Pasan Tuanku dari Makah, Lukihkan juo ka daerah. Pintak nan indak maha bana, Buliahkan juo pauh janggi. 556. Kok amuah babandua jati, Cari mingkudu bapi
  • Sastra & Budaya Minang / Khazanah Pantun Minang /
    13 Mar 2012

    Khazanah Pantun Minangkabau # 71 - MERAPAK BUAH PAUH JANGGI

    Erotisme pantun Minangkabau itu terasa tapi tidak mengesan. Minggu lalu sudah kami ketengahkan beberapa bait pantun dengan topik buah pauh janggi sebagai salah satu simbol erotisme dalam pantun Minangkabau. Di nomor ini masih kami sajikan beberapa bait lagi pantun Minangkabau klasik dengan tema yang sama yang merupakan kelanjutan dari nomor yang lalu, sebab bait-bait ini ditemukan dalam naskah yang sama di Perpustakaan Universitas Leiden. Selamat menikmati. 548. Urang Padang manulih pinggan, Ditulih jo batang padi, Kapatang kami dari sanan, Tidak babuah pauah janggi. 549. Karando atok dakek puan, Dilatak di dalam padi, Panduto bana garan Tuan, Marapak buah pauah janggi. 550. Dilatak di dalam padi, Ayam kulabu rumbai putiah, Kain kasumbo baju juo, Den turiah jo batang padi, Marapak
  • Sastra & Budaya Minang / Khazanah Pantun Minang /
    7 Mar 2012

    Khazanah Pantun Minangkabau # 70 - ANTARA MEKAH DAN MADINAH: DI SANA BUAH PAUH JANGGI

    Genre pantun boleh dibilang tidak lekang oleh panas, tidak lapuk oleh hujan. Walapun zaman berubah, musim berkisar, pantun tetap hidup meskipun secara estetika ia mengalami transformasi. Namun itu adalah sesuatu yang wajar terjadi. Di negeri ini sekarang pantun juga populer di ranah politik. Politikus seperti Susilo Bambang Yudhoyono dan Tifatul Sembiring, misalnya, suka mengungkapkan pesan politiknya lewat pantun, sebagaimana dibahas oleh Erizal dalam artikelnya Politik Pantun Yang Rumit (2011:75-80). Pantun memang bagian dari politik kehidupan, tak terkecuali pantun Minangkabau, yang beberapa bait lagi, penyambung nomor-nomor yang lalu, kami sajikan lagi di nomor ini. 540. Apo badantuang di tapian, Urang manumbuak ampo padi, Apo tarapuang di lautan, Itu nan buah pauah janggi. 541.

Author

Recent Post

Recent Comments