Suryadi

  • Sastra & Budaya Minang / Khazanah Pantun Minang /
    27 Jun 2012

    Khazanah Pantun Minangkabau # 86 - YANG CERDIK ORANG SIRUKAM

    Mungkin di era globalisasi yang telah memunculkan masyarakat elektronik (electronic community) ini timbul keinginan untuk mengekspresikan perasaan dan pikiran melalui genre-genre sastra tradisional. Ini dapat dikesan dari munculnya fb group-fb group yang mengangkat kembali khazanah pantun. Begitu juga dalam sms-sms lebaran sering kita menerima teks-teks yang digubah dalam bentuk pantun atau genre sastra tadisional lainnya. Di nomor ini (86) kami sajikan kembali beberapa bait pantun klasik Minangkabau, penyambung nomor yang lalu. 662. Buang sagalo nan paguno, Elok sagalo lah tabao, Kubuang manjadi ampang limo, Solok manjadi bandaharo. 663. Elok sagalo lah tabao, Tidak tabado di nan tido, Solok nan jadi bandaharo, Nan jadi rajo nan batigo. 664. Tidak tabado di nan tido, Lakek sara
  • Sastra & Budaya Minang / Khazanah Pantun Minang /
    20 Jun 2012

    Khazanah Pantun Minangkabau # 85 - TANGAN TARAJUAK BURUNG TERBANG

    Masih dalam suasana simbolis dengan memakai lambang burung, rubrik Khazanah Pantun Minangkabau nomor ini menghantarkan beberapa bait pantun klasik lagi. Membaca nomor ini dan nomor-nomor sebelumnya, kita diberi kesan yang sangat kuat bahwa dalam pantun muda Minangkabau, simbol burung sangat dominan melalui mana perasaan cinta, rasa cemburu, kalah, tersaingi, dikhianati, dan lain sebagainya direfleksikan. 654. Mangapo mungka dikulaikan Ka baruah ka pakan Sumpu, Singgah ka rumah Datuak Kayo, Batuah punai dikanaikan, Alah buliah balam mangaku, Katingga nan tigo gayo. 655. Singgah ka rumah Datuak Kayo, Tampuruang tariak kabiduak, Biduak urang pai ka hulu, Alah tingga nan tigo gayo, Indak talok kanai pitunduak, Alah tampak buruang nan dulu, 656. Dielo-elo tali kawek, Dielo baduo-duo,
  • Sastra & Budaya Minang / Khazanah Pantun Minang /
    13 Jun 2012

    Khazanah Pantun Minangkabau # 84 - SAYAP RIMBUN TERBANG TAK TINGGI

    Mungkin tidak berlebihan jika dikatakan bahwa pantun Minangkabau adalah rimbunan pohon berdaun kata-kata bersayap. Dari arah mana saja interpretasi ditibakan, kepolisemiannya akan terus mengalami ektensifitas. Justru karena itulah genre pantun menjadi tempat untuk mengasah kepekaan bahasa dan kecampinan bersilat lidah, sebagaimana dapat kita rasakan lagi dalam sajian pantun-pantun Minang di nomor ini. 647. Kain guluang dari Kinari, Sungai Ameh nak rang Malako, Mari dicukia dengan rantiang, Dimano dapek rang cari lai, Buruang banamo rajowali Paruah ameh kapak suaso, Ka dunia turun makan caciang, Indak dipandang urang lai. 648. Mari dicukia dengan rantiang, Kabekan pucuak jo dahannyo, Turun ka dunia makan cacing, Langau jo ulek dimakannyo. 649. Kabekan pucuak jo dahannyo, Kain panj
  • Sastra & Budaya Minang / Khazanah Pantun Minang /
    6 Jun 2012

    Khazanah Pantun Minangkabau # 83 - DUNIA DITANAI LAYANG-LAYANG

    Pada umumnya pantun Minangkabau adalah pantun lepas, seperti dapat dikesan pada pantun-pantun adatnya. Tapi penelaahan terhadap koleksi pantun Minangkabau klasik yang tersimpan di Perpustakaan Universitas Leiden, Belanda, menunjukkan bahwa banyak pantun Minangkabau, khususnya pantun muda, adalah pantun berkait, seperti dapat dilihat dalam sajian rubrik Khazanah Pantun Minang di nomor ini (83). 640. Kain barauik barauci, Timbalan kain kamba banang, Abihlah kuaik rajowali Dunia ditanai layang-layang. 641. Ilia bagandang basarunai, Rajo barangkek ka subarang, Apo katenggang unggeh punai, Enggeran ditunggu alang. 642. Rajo barangkek ka subarang, Latak suri di ateh atok, Enggeran ditunggu alang, Nuri lah tabang-tabang inggok. 643. Latak suri di ateh atok, Manumbuak di lasua
  • Sastra & Budaya Minang / Khazanah Pantun Minang /
    30 May 2012

    Khazanah Pantun Minangkabau # 82 - ALLAH MENGGUNTING LIDAH ENGKAU

    Sejauh ini kita sudah melihat melalui rubrik ini betapa khazanah pantun Minangkabau kaya dengan pantun muda. Kita mendapat gambaran bahwa dunia percintaan dan erotisme tidak diharamkan dalam pantun-pantun Minangkabau, walaupun etnis Minangkabau diidentikkan dengan Islam. Namun demikian kita sudah mendapat kesan bahwa hal itu direpresentasikan dengan bahasa kiasan yang sangat halus, sebagaimana dapat dikesan lagi dalam bait-bait pantun di nomor ini (82). 632. Sadaun makan baranam, Sudah sorang tingga balimo, Sataun bungo den tanam, Kini ka kambang malah inyo. 633. Sadaun sambilan sapiah, Cukuik sapuluah jo bungonyo, Sataun samusim labiah, Tidak den lupo digunonyo. 634. Kalau tarantang di bungonyo, Daun katari aleh makan, Kalau takana digunonyo, Kanyang sahari indak makan. 635. Bari
  • Sastra & Budaya Minang / Khazanah Pantun Minang /
    23 May 2012

    Khazanah Pantun Minangkabau # 81 - DI DUNIA RIDA HAMBA DIGENGGAM

    Dalam mengarang pantun ataupun syair, mungkin orang harus memikirkan beberapa syarat. Mengutip Raja Ali Haji, penulis Melayu yang terkenal: Bermula kesempurnaan syair Melayu itu yaitu tiga perkara: Pertama, cukup timbangannya; kedua, betul sajaknya; tiga, tiada cacat dengan sebab berulang-ulang apalagi janggal (Lihat: Jan van der; Al Azhar. 2007. Dalam Berkekalan Persahabatan: Surat-surat Raja Ali Haji kepada Von de Wall, Penerjemah: Aswandi Syahri. Jakarta: Kepustakaan Populer Gramedia 2007:144). Pedoman yang sama juga berlaku dalam mengarang pantun. Ini mungkin bisa menjadi bagi kita pedoman untuk menilai pantun-pantun Minang klasik yang sudah disajikan dalam rubrik ini, termasuk nomor ini. 625. Sianik jo paro-paro, Katigo jo rumpuik Agam, Ka langik suko denai dibao, Di dunia rida Am
  • Sastra & Budaya Minang / Khazanah Pantun Minang /
    16 May 2012

    Khazanah Pantun Minangkabau # 80 - KALAU ENGGAN APA GUNANYA?

    Dalam pertunjukan sastra lisan, ruang (space) adalah aspek yang amat penting. Seorang tukang cerita memiliki teknik dan strategi tertentu dalam menggambarkan ruang kepada khalayaknya (audience), supaya khalayak bisa dirayu masuk ke dalam peristiwa cerita. Ada penggambaran ruang yang kuat lewat gesture (gerak tubuh), tapi ada yang yang kuat lewat kata (naratif). Barangkali kecenderungan kedua ini ada pada teks pantun, sebagaimana dapat kita kesan dalam nomor-nomor terdahulu maupun dalam nomor ini. 617. Urang Padang makan antimun, Dimakan di Ikua Koto, Jangan mamang di angin ka turun, Padoman ada pado kito. 618. Salampuri labiah bajua, Labiah pangabek pinggang Sutan, Hati hati pelang kalua, Pincalang banyak di lautan. 619. Alang manyemba sikok mandi, Ruruik salibu bao pulang, Larang
  • Sastra & Budaya Minang / Khazanah Pantun Minang /
    10 May 2012

    Khazanah Pantun Minangkabau # 79 - ORANG ARIPAN TALI ANDANG-ANDANG

    Banyak hal dalam kehidupan sehari-hari masyarakat Minangkabau yang dapat disampaikan dalam pantun. Paling menarik juga melihat rekaman ciri-ciri atau kebiasaan di satu nagari dalam pantun. Sampai batas tertentu kita juga dapat melihat ekspresi rivalitas dan kontestasi dan juga kerjasama antar nagari dalam pantun-pantun klasik Minangkabau. Rangkaian pantun yang kami sajikan di nomor ini mungkin sudah jarang terdengar oleh kita sekarang. 610. Cubadak di ateh tabiang, Sabuah tangah halaman, Nan congkak di Kampung Kaliang, Nan jauah di Pariaman. 611. Elok suraunyo Koto Kaciak, Batang inai ambiak kapapan, Elok pulaunyo nak rang Kasiak, Muaro Pingai jadikan sampan. 612. Batang inai tarah kapapan, Ambiak padi junjuang limbayuang Muaro Pingai jadikan sampan, Sadonyo jadi anak dayuang.
  • Sastra & Budaya Minang / Khazanah Pantun Minang /
    1 May 2012

    Khazanah Pantun Minangkabau # 78 - MENETAS DI AWANG-AWANG

    Timbul pertanyaan: apakah pantun sebenarnya terus diproduksi? Atau ia adalah sebuah genre sastra Melayu yang pernah mencapai kejayaan pada suatu masa di zaman lampau? Memang sekarang kita temukan pantun-pantun baru, misalnya di forum-forum facebook. Tapi estetikanya tak pernah lagi mampu menyamai estetika pantun-pantun yang muncul di masa lalu. Sering terasa bahwa pantun-pantun baru itu terasa seperti pantun pop. Untuk itulah karya-karya pantun dari masa lampau diketengahkan lagi dalam rubrik ini, agar dapat menjadi perbandingan dan pelajaran bagi generasi kini, dan tentu saja melaluinya kita juga dapat menapaktilasi sejarah sosial masyarakat kita di zaman lampau. 602. Sikilia taji dalam balat, Alah ka ilia kapalonyo, Iliakan kopi tiok Ahad, Kito nak buliah pahalonyo. 603. Malereang d
  • Sastra & Budaya Minang / Khazanah Pantun Minang /
    24 Apr 2012

    Khazanah Pantun Minangkabau # 77 - SUDAH BERAJA KE KOMPENI

    Pantun tidak hanya mereka perilaku adan ada resam suatu masyarakat. Pantun juga merekam realitas sejarah. Tentu saja caranya berbeda dengan laporan kolonial, misalnya, yang penuh data statistik. Di nomor ini kita disuguhi rekaman sejarah Minangkabau dalam pantun. Mungkin kita harus memacanya dengan kacamata ironi. Selamat menikmati. 594. Biluluak di paleh-paleh, Karando di dalam padi, Alah tunduak nan tigo baleh, Alah barajo ka Gumpani. 595. Karando di dalam padi, Ka makan di di daun taleh, Alah barajo ka Gumpani, Basutan ka Panghulu Lareh. 596. Sikilia di paleh-paleh, Kayu tobi ateh pambatang, Lah mujua nan tigo baleh, Bakopi bakabun gadang. 597. Baladang sambia ka Tiku, Tariak bada di dalam tanah, Palapah di dalam padi, Nan gadang di ribu-ribu, Bari gala lunau paradah, Nan panda

Author

Recent Post

Recent Comments