Suryadi

  • Minang Saisuak /
    24 Dec 2015

    Minang Saisuak #244 - Pesta “mencukur anak” Hoofddjaksa Padang

    Pesta “mencukur anak” Hoofddjaksa Padang: Angkoe Pamoentjak Maharadja (1902) Dahulu di Minangkabau, kalau seorang anak lahir ke dunia, bukan ayah-ibunya saja yang berbahagia, tapi juga seluruh isi korong-kampung. “Lah lahia anak si anu?”  “Alah!.” “Sia namonyo?” “Abaknyo.” “Baa ruponyo?” “Kundua”. Begitulah dialog dalam cara kampung apabila seorang anak lahir, seperti dicatat oleh A.A. Navis dalam bukunya, Alam Terkembang Jadi Guru (Jakarta: Grafiti Pers, 1984). Apalagi kalau yang lahir itu adalah anak orang gedang-gedang, anak orang-orang berbangsa, anak raja asal-berasal, anak puti sundut-bersundut. Maka itu berarti rahmat bagi seluruh isi kampung. Barangkali ini tradisi yang berasal dari dunia k
  • Sejarah /
    24 Dec 2015

    Melawan Amnesia Sejarah : Almarhum Syekh Djamil Djambek

    Pada petang 30, malam 31 Desember 1947, berpindahlah ia dari dunia ini ke alam baka dalam usi 86 tahun, di Bukittinggi. Syekh Muhammad Djamil Djambek, nenek Guru-Guru, penyiar Islam yang giat, penyebar ilmu agama Islam, yang mempunyai daerah rantau yang luas, anggota Dewan Penasehat Agung Republik Indonesia. Pada masa remajanya, Teruna Djamil bukanlah pemuda yang tekun belajar. Ia seorang pemuda yang gemar bertualang, jadi tualang kelana yang melampau-lampau. Orang tuanya yang taat beragama bersilau-mata memandang tingkah laku anaknya itu. Sesudah ia akil-baligh, barulah ia mulai belajar membaca Quran di Pariaman dan di Padang Panjang. Pada suatu ketika, yakni pada masa peralihan abad ke-19 dengan abad ke-20, ia mendengar orang tuanya hendak pergi ke Mekah. Alangkah terkejut orang tuany
  • Paco-paco Minangkabau /
    24 Dec 2015

    Paco-paco Minangkabau #38 - Orang Komunis membuat senjata dalam hutan

          “A. I. D. dengar kabar seperti di bawah ini:       Pada soeatoe hari ada seorang Boemipoetera asal dari Padang si Boesoek minta beli batoe bara barang satoe ton dari tambang Ombilin. Ketika diterangkan kepadanja bahwa arang itoe sangat mahal harganja, ia tidak berkeberatan dan laloe diambilnja wang kertas dari sakoenja boeat bajar kontan. Djadi arang itoe dikirim kepada orang itoe dengan harga franco terima distation.       Setelah beberapa lamanja dari pada itoe orang itoe datang poela. ‘Arang itoe bagoes’, katanja, sekarang ia minta beli barang 3 atau 4 ton lagi. Hal itoe menimboelkan sjak dalam hati toean Van Wijngaarden. Orang itoe diadjaknja bertjakap-tjakap sambil menjoeroeh merapo[r]tkan h
  • Resensi Buku / Kajian Umum /
    24 Dec 2015

    Refleksi - Penyengat, perempuan, literasi

    Mungkin tak seluruh rahasia sebuah pulau kecil di zamrud khatulistiwa yang unik dan penting yang sudah berhasil diungkapkan orang. Pulau yang saya maksud adalah Penyengat. Di Pulau kecil ini pernah berdiri istana (pusat kekuasaan) sebuah kerajaan Melayu berdaulat di masa lampau, yang masih eksis sampai 1911, sebelum dihancurkan oleh orang putih: Kerajaan Riau-Lingga. Dari logika kemiliteran, Pulau Penyengat yang kecil itu sama sekali tidak menguntungkan sebagai basis pertahanan. Pulau yang hanya berjarak sepenghisapan rokok (15 menit berkayuh sampan) dari Tanjung Pinang, ibukota Pulau Bintan, di mana penj[el]ajah Belanda pernah mendudukkan resident-nya, pastilah dapat digempur musuh dari segala arah dengan sangat mudah. Misalkan ada perang dengan orang-orang putih kasar pemburu rempah ra
  • Paco-paco Minangkabau /
    16 Dec 2015

    Paco-paco Minangkabau #37 - Santunan untuk keluarga Asisten Demang

    Santunan untuk keluarga Asisten Demang Sincincin yang dibunuh Kaum Komunis       “Sampai tanggal 11 Sept. j.l. hoofdbestuur perhimpoenan I.P.B. di Semarang telah menerima oeang derma sedjoemlah f 591,32, oentoek keloerga t. ass. Demang Sitjintjin (de Loc.).” (a).        “Menoeroet keterangan dari hoofdbestuur I.P.B. di Semarang oeang derma jang diterimanja oentoek “Baginda Oemar Alifonds” itoe ada sedjoemlah f 11.911,22. Jang f 10.000, akan diserahkan pada p.t. Resident Soematera Barat oentoek keloearga marhoem t. Baginda Oemar Ali (ass. Demang Sitjintjin) dan keloearga meréka jang mendjadi koerban perosoehan kominis didaérah terseboet. Sisanja akan diserahkan pada p.t. Resident Solo, oentoek keloearg
  • Minang Saisuak /
    16 Dec 2015

    Minang Saisuak #243 - Oto ‘Minang Jaya’ tambangan Rao-Rao - Padang

    Foto ini berasal dari laman Facebook Fadli Anas, seorang perantau Minangkabau yang, sebagaimana banyak perantau Minang lainnya, selalu rindukan kampung halaman dan tepian tempat mandi. Foto ini sendiri tentu merefleksikan kerinduan itu dan, sampai batas tertentu, mungkin dapat mewakili perasaan banyak perantau Minangkabau yang lain. Nostalgia. Itulah mungkin kata yang paling tepat untuk menggambarkan derita dan rundu dendam perantau dan manusia diaspora pada umumnya, di rantau manapun mereka berada. Mungkin banyak orang abai terhadap foto-foto seperti ini. Ini terjadi karena sejarah sudah begitu didominasi oleh narasi-narasi besar yang berkisah tentang orang-orang besar pula. Sering sekali topik yang dibahas adalah mengenai perang dan orang-orang yang telah menyulut terjadinya perang i
  • Paco-paco Minangkabau /
    10 Dec 2015

    Paco-paco Minangkabau #36 Penyelidikan pembunuhan Asisten Demang

    Paco-paco Minangkabau #36 - Penyelidikan pembunuhan Asisten Demang Sincincin        “Berhoeboeng dengan perkara pemboenoehan ass. Demang Sitjintjin itoe, t. controleur Pariaman bersama dengan 12 orang agen polisi telah menangkap St. Maloet di Asam Poelau, daerah Andoering, bilangan ond[er]. Distr[rict] VII Koto. Waktoe polisi menjelidiki roemah[nja,] terdapatlah tanda-tanda jang berhoeboengan dengan propaganda kominis di Sitjintjin dan terdapat poela seboengkoes dinamit. Lain dari pada itoe polisi menangkap seorang poela bernama Mahjoedin, asal dari Sitjintjin. (J.B.).” (a)       “Padang, 10 Sept. (Aneta). Landraad Pariaman, jang menjelidiki perkara pemboenoehan t. ass. Demang Sitjintjin, sekojong-kojong meninggal doenia. Sepandjan
  • Minang Saisuak /
    10 Dec 2015

    Minang Saisuak #242 - Rumah Bola “Medan Pedamaian Minangkabau”

    Rumah Bola “Medan Pedamaian Minangkabau” di Fort van der Capellen (Butusangkar), c.1903 Dalam keterangan foto ini, di bagian atas, tertulis: “Inl[andsch] societeit te Fort v[an] d[er] Capellen (Westkust v[an] Sumatra). Di bagian bawah ada catatan dalam Bahasa Melayu: “Rumah-bola Medan Perdamaian Minangkabau di Batoe Sangkar, Padang Darat”.   Foto ini dibuat sekitar tahun 1903 dan dimuat dalam berkala Bintang Hindia yang terbit di Amsterdam (lihat keterangan tentang sumber foto). Foto ini adalah salah satu dokumentasi yang langka mengenai Rumah Bola (Societeit) ‘Medan Pedamaian Minangkabau’ yang terdapat di Batusangkar. Pada masa itu, muncul beberapa paguyuban pribumi yang diusahakan oleh intelektual Minangkabau yang mengambil nama &ld
  • Renung /
    10 Dec 2015

    Renung #56 | Dekker, akhirat, koruptor

    Mungkin banyak orang mengira bahwa Barat tak begitu peduli pada kepercayaan tentang adanya hidup sesudah mati. Sejak munculnya Zaman Pencerahan,‘Tanah Dingin’ Eropa itu makin hari semakin dipenuhi oleh para ateis dan mereka yang cenderung bersicepat untuk menikmati hidup yang singkat di dunia ini. Filsafat hidup mereka didominasi oleh pandangan: selama nyawa masih di badan, bekerja keraslah dan nikmati hasil kerja keras Anda itu sebelum Anda mati menjadi tanah. Sebab setelah kematian, tak ada apa-apa lagi. Itulah prinsip hidup yang memunculkan filsafat eksistensialisme dan materialisme, yang di ujungnya melahirkan anak haram kapitalisme. Gelora semangat duniawi itulah yang membuat orang Eropa tahan berlayar berbulan-bulan menuju sudut dunia manapun (sebagian mati di jalan), m
  • Sejarah /
    1 Dec 2015

    Melawan Amnesia Sejarah : Engku Nawawi Gelar Soetan Ma’moer

    Engku Nawawi Gelar Soetan Ma’moer, Marhum  [1859-1928] Orang Sumatera sampai ke Riau dan Lingga, Bangka dan Billiton [Belitung], terutama antara [di kalangan]  golongan guru-guru niscaya mengetahui belaka siapa engku Nawawi gelar Soetan Ma’moer yang kami lukiskan ini, dan apa pekerjaan beliau selama ini. Baru-baru ini pukul lima pagi hari Ahad 11 November yang lalu [1928], beliau telah meninggal dunia dalam usia hampir 70 tahun. Menurut kabar tak lama beliau sakit. Engku Nawawi, demikianlah nama yang biasa diberikan dalam pergaulan umum, dilahirkan dalam tahun 1859 di Padang Panjang (Sumatera Barat). Setelah tamat belajar di sekolah kelas II beliau masuk ke sekolah guru di Bukittinggi. Dalam tahun 1877 tamatlah pelajaran beliau di sekolah itu dan setelah beberapa la

Author

Recent Post

Recent Comments